- Salah satu kelemahan ku... - Selasa, 17 Juni 2008

aku dapet artikel bagus ni dari Go Girl...
Tips tawar menawar... Mumpung lagi liburan.. ayo belajar tawar menawar supaya.... bis amendapatkan banyak barang
ayo jabarkan.... hihihi


  1. Survey Harga
    Sebelum belanja, survey harga dulu harga pasaran barang yang diincar. Cek dari satu toko ke toko lainnya atau tanya sama teman yang udah pernah beli. Knowledge is the power. Kalau kamu udah tau harga pasar dan harga jual dengan baik, kamu bisa menawar dengan lebih kuat dan pede...
    my comment: yah yah... ge emang paling lemah dalam hal tawar menawar.. semenjak gw kenal duit, gw sama sekali ga bakat nawar.. banyak perasaan yang menghantui gw saat menawar... kalau untuk urusan survey harga.. gw ini orangnya cuek, jadi klo ada orang yang suka pamer barang "oh.. ini gw punya ini baru loh" gw ga suka nanya, berapa harga nya, lucu ya, beli dimana... komentar gw cuma "oh.." nggak banget sih gw.. yah.. maka dari itu deh

  2. Tawar Setengah Harga
    Kalau barang yang kamu incar ini sangat spesifik dan nggak pasaran, tawar kira-kira setengah harga yang ditawarkan. jadi kalau penjual ngasih harga Rp50.000, langsung tawar Rp 25.000. nah dari harga itu, pelan-pelan mulai naikkan tawaran, supaya harga yang disepakati juga nggak jauh dari harga penawaran. Mungkin kamu akan dapat harga mentok Rp35.000. Beda kan kalau kamu langsung menawar Rp 30.000
    My Comment: duh.... emang yang namanya teori lebih mudah daripada yang namanya praktek... I've tried to do it over over and over again.. and you know what I failed.. hahaha guessed... Emang ga bakat nawar... sering gw liat nyokap gw bahkan teman temanseperjuanganku menawar.. dan mereka sukses tuh.. dan giliran gw.. I always failed... wkwkkw

  3. No Doubt
    Saat menyebut angka tawaran, harus yakin tanpa ragu-ragu. Kalau kamu menyebut dengan suara pelan dan nggak yakin, penjual tahu kalau kamu cuma basa-basi doang nawarnya.
    My Comment: Iyah.. gw sering banget nawar ragu-ragu.. bukan karena gw ga pengen nawar, atau cuma basa-basi, karena gw malu dan takut. ga tau mengapa, klo gw nawar, pasti suaranya pelan. Aduh... heuehuheu payah ah... ga bisa abelanja di pasar.

  4. Cultural Approach
    Pakai deh bahasa yang sama kayak si abang waktu menawar. Atau kalau kamu nggak bisa, ajak salah satu temen yang bersuku sama. Karena merasa punya kedekatan atau kesamaan, biasanya si abang mau nurunin harga lebih banyak.
    My Comment: gw jadi inget sahabat gw yang orang padang.. waktu itu dia lagi nawar sepatu... dia di kasih murah, karena ternyata mereka satu desa di Padang.. heuheuhe jadi deh langganan di sana kalau beli sepatu... Miss u Riri... =)

  5. SKSD = Sok Kenal Sok Deket (mas Hilman banget ga sih...)
    Ajak si penjual ngobrol. Tanya soal situasi pasar, dagangannya yang paling laku, atau tentang pesaingnya. Kalau bisa mengambil hatinya, pasti ada harga spesial.
    My Comments: heuheuhe yah yah... pengalaman menawar gw memang sedikit... gw kalau berbelanja yang berbau nawar pasti sama temen-temen atau nyokap gw.. Duh iri rasanya kalau denger cerita temen yang pamer barang, dan dengan sukses menawar dengan harga yang sangat minim....

  6. Jangan Mupeng
    Pasanga tampang tertarik, tapi jangan pasang tampang mupeng alias muka pengen. kalau udah satu-dua kali nawar dan udah naikkin harga tapi penjualnya tetap keukeuh, sebaiknya kamu langsung pergi dengan santai. Kalau penjualnya butuh, dia bakal manggil kamu balik. Tapi kalau nggak, artinya kamu udah tahu harga matinya dan bisa cek toko lain..
    My Comments: seperti biasa deh... gw ga bisa akting.. yang kayak gini harus membutuhkan kebiasaan dan acting. Gw biasanya kalao udah liat barang lucu, dan gw udah nawar (dengan cara menawar yang tolol pula), akhirnya gw beli. Nyokap gw suka gemes sendiri klo ngeliat gw nawar. Gw emang ga bisa beli barang dengan nawar.. nanti bisa-bisa jatuhnya malah mahalan beli di pasar dari pada beli di swalayan... Emang gw harus beli barang yang udah di bandrol kali ya... heuheue

  7. Tetap Sopan
    Jangan menawar harga dengan ketus dan bernada meremehkan penjual. Yang ada, si penjual malah malas menjual barangnya dengan harga berapapun
    My Comment: diriku selalu ramah.. makanya sampe ga enakkan sama yang menjual.. hehehe

  8. Take it or Leave it
    Kalau kita udah tahu kualitas barang dan standar harga di pasaran, tapi penjual tetap ga setuju dengan tawaran kita, tinggal pilih, take it or leave it. If you take it, jangan nyesel kalau nantinya nemuin barang yang sama dengan harga lebih murah, karena rejeki orang memang nggak tertukar

  9. Gw jadi inget... ga lama deh.. sekitar satu bulan yang lalu.. gw jalan-jalan di Glodok bareng nyokap bokap gw. Terus yah.. seperti biasa yang namanya mama mama.. pasti suka window shopping, iseng iseng nawar terus akhirnya beli. nah waktu itu mama ngeliat koper kan.. menurut gw tu koper juga keren deh.. terus mama tanya berapa... abang jawabnya Rp300.000 yah. emang klo di mall mall pantes lah di hargain segitu.. bagus juga si keliatannya kopernya. terus mama enak banget ngomongnya Rp150.000 yah bang... wede.. gw aja dengernya ga tega... ya belum dikasih lah sama si abang, tapi akhirnya dikasih. tapimama belum beli tuh... kita keliling Glodok dulu, beli sesuatu yang gw cari. Akhirnya... kita balik lagi tuh... terus mama nego lagi, di kasih lah tuh tasnya R1p 180.000 aduh sumpah gw ga tega banget. Udah gtiu. Nyoakp gw beli tas kecil gt kan. Abang jualnya Rp 30.000 sama mama ditawar Rp 15.000 heuehueue aduh... saat itu gw ga tega banget liat muka si abang yang melas. Gw paling ga bisa deh ikut mama belanja nawar. Kelihatannya sadis. Okeh lanjut.. terus setelah nyokap gw ngomong macem2, dikasih tuh tas harga Rp15.000 mana lucu banget lagi... terus mama bilang "Ibu juga sebenernya ga tega..."
    "lagian ibu parah nawarnya segitu..."
    "Iyah.. tapi kan kalau abangnya ga untung, pasti ga bakal di kasih,,"
    "Yah nggak juga si mah, siapa tau itu pas modalnya dia.. tambahin kek tadi berapa bu, parah banget.."
    "Ah.. ya udah.. habis mau gimana lagi kak... mudah-mudahan deh dia di kasih rejeki lancar.. soalnya dia udah baik banget.."
    "Iyah deh mah, mudah-mudahan ya..."
    Amin
    hahaha.. iyah.. asli tuh tukang tas dan koper baik banget... Mana bagus bagus semua lagi tuh koper dan tasnya... asli loh....

Label:


2 Comments:

At 22 Juni 2008 19.05, Anonymous Haryadi bilang

Maka dari itulah Gw paling doyan jalan-jalan bareng nyokap gw...Hahaha...
Dapet barang murah.. gratis pula.. asal jangan kaya temen gw... nyokapnya diajak ke distro.. mampuskan.. temen gw liat-liat jaket... eh.. nyokapnya lagi nawar di kasir gitu...PARAH..!!!

Nanti juga kamu jadi Ibu-ibu Nit, kacuali kamu memilih untuk menjadi pak Ninit???^_^

 
At 22 Juni 2008 21.18, Blogger Nee bilang

heuheueu ya iya lah gw bakal jadi nyokap nyokap...
masa nyokap lo nawar di kasir.. kan distro harga mati.. heuheue

Iya.. aku mau les sama temen ku.. les nawar.. hahaha

 

Posting Komentar

<< Home

Dibawah ini adalah wajah Ninit yang menggemaskan

uy uy uy
Add me on friendster!!