- Rangkuman Hidupku setelah menikah - Rabu, 14 November 2012

Udah banyak yang tau belum sih, klo aku lagi lagi hamil? Loh kok langsung hamil aja sih Nit? Nikahnya kapan? Udah lama dong.. Cuma karena aku ini blogger murtad ya maaf loh ga pernah update. Paling update seputeran Plurk, twitter sama status BBM aja. Kenapa ga nulis blog lagi? yah... dulu karena keasikkan maen games. Ya sekarang karena udah tinggal terpisah dari ortu dan ga punya internet 24 jam lagi. (diirit buat lahiran nanti).

Selama hampir setahun lebih menikah (dulu tanggal 7 May 2011 , aku baru dikasih kepercayaan sama Allah buat mengandung itu ketika Bulan Juli 2012. Aku baru dinyatakan positif... Alhamdullilah yaaa.... (boleh pake sesuatu?)

Selain bahagia sekali akhirnya diberikan kepercayaan sama Allah berupa kehamilan (anak pertama). Dibarengi juga dengan mabok khas ibu hamil. Memang tidak semua ibu hamil mengalaminya. Ada yang semasa hamilnya tenang-tenang aja tanpa merasakan mabok atau ngidam. Ada yang yang merasakan ngidam, dan ada yang merasakan mabok. Aku ga ngidam. Tapi mabok berat. Di trisemester awal hamil, aku susah makan. Apalagi nasi, duh... Say No to Nasi deh waktu kemaren. Setiap nyium aroma nasi enek. Setiap makan nasi pasti muntah. Mulut pahit klo minum air putih ataupun buah. Sempet khawatir sama vitamin bayi yang dikandung. Tapi kata dokter dan bidan yang saya kunjungi "Itu normal kok bu. Dinikmati saja, banyak loh pasangan yang sangat ingin merasakan maboknya ibu itu" JLEB! Betul banget ( I have waited for this opportunity to happen for a year. Me and hubby kinda fed of with the Question " UDAH ISI BELOM? " Rawr... hihihi

Baru dikehamilan masuk 4 bulan, aku udah bisa masuk nasi, walau ya ga banyak. Masih beberapa kali keluar lagi sih. Sekarang pun juga sama (sudah masuk bulan ke - 5). Lidah masih suka pahit klo minum air putih. Makan tapi tetep susah. Masih milih-milih. Nak.. nanti klo sudah lahir jangan suka milih-milih makanan kayak ibu yah... *elus-elus perut*. Oh ya.. Saya juga sudah bisa merasakan "tendangan bayi / salto bayi". Rasanya wonderful banget deh! Ayo yang pengen hamil.. jangan ditunda ya... Tapi lebih baik ditunda kalau belum ada teman hidupnya. Hihihi. Habis kan faktor suami sangat membantu psikologis ibu hamil yang biasanya suka mellow, lebay.

Ada satu masalah yang pengen banget di curhatin di blog. Masalah kepindahanku dari Rumah Orangtuaku. Aku setahun tinggal di Rumah Orangtuaku karena satu dan lain hal. Jadi baru bisa pindah, ketika umur kehamilanku awal 1 bulan. Susah banget kasih pengertian sama ibuku, bahwa kita harus pindah. Ibuku merasa kesepian sekali ga ada aku. Begitu ya kasih ibu, Sepanjang Masa. Klo kasih anakkan sepanjang Galah. :(. Suamiku sendiri juga ga betah tinggal di Rumah Mertua. Memang enak sih tinggal di rumah orangtuaku. Selalu ada mbak yang bantuin beberes rumah. Selalu ada internet kondeksi 24 jam. Tv kabel. Makanan tersedia. Tapi klo kayak gitu, kapan bisa hidup mandirinya? Suamiku sendiri risih. Jadilah kami ngontrak. Kenapa ga beli rumah? Mahal cin.. nabung dulu yah.. hihihi

Selama kami ngontrak pun semua berasa banget deh tuh. Uang kami kan pas lah. Udah gitu aku ya udah berenti kerja. Awal bulan kami ga punya kompor, akhirnya kita nabung beli kompor untuk bulan depan lagi. Pokoknya aku dan suamiku punya target tiap bulan harus nabung untuk persiapan lahiran. Setelah selesai beli kompor, bulan depannya lagi nyicil kulkas selama setengah tahun. Pengen beli AC juga sih, karena kontrakan kami puanas banget. Kasian aku dan anakku kelak (hehehe). Tapi nanti deh, setelah cicilan masuk bulan ke 4-5. Biar ga berat. Tapi hidup seperti itu ya harus dinikmatin. Toh hampir semua orang menikah kan memulai dari NOL.

Lanjut kepermasalahan ibuku, Kemaren suamiku terkena cacar air. Karena aku belum pernah kena cacar air, dan berpotensi sangat besar kena. Aku ngungsi ke rumah Orangtuaku. FYI aja sih, klo ibu hamil terkena cacar air, bisa beresiko ke cacatnya bayi dan meninggalnya ibu (bisa digoogling). Aku menginaplah selama seminggu. Dan besok saatnya pulang ke kontrakan, karena suamiku sudah sembuh dari cacar airnya. Ibuku bicara lagi kepadaku, mengatakan bahwa aku disuruh tinggal di rumah saja. (duh :( ). Keberatan ibuku untuk aku jadi mandiri, seringkali memberatkan aku, dan seringkali juga menjengkelkan suamiku (tapi ya aku berusaha selalu memberikan pengertian kedua belah pihak, both mom or hubby). Aku jadi sering rindu rumah, terus kayak mau pulang ke rumah gini aja ga rela. Masih kangen sama ibuku. Tapi apa daya, I belong to my hubby. Aku harus berada di sampingnya. Karena kini aku mengabdi padanya. Tapi, aku berusaha sih supaya suamiku lebih bisa dekat dengan ibuku.

Ya sudah lah, next time cerita lagi. Bumilnya mau bobok... Maaf ya curhatnya kepanjangan. yang ga mau baca ya gapapa loh. hihih


2 Comments:

At 16 November 2012 18.48, Blogger Puput bilang

Huehehehehe jadi Bumil tooooooooooooooh :) selamet ya Nee semoga lancar dan sehat sehat, dan suami cepet sembuh cacar nya

 
At 10 Februari 2017 16.12, Blogger Herna Ismayanti bilang

thanks for information and succesfull
Ramuan Herbal Untuk Radang Tenggorokan
Obat Herbal Luka Caesar

 

Posting Komentar

<< Home

Dibawah ini adalah wajah Ninit yang menggemaskan

uy uy uy
Add me on friendster!!